SEJARAH JALANCAGAK SUBANG

3:14 AM
sejarah jalancagak Subang Tugu nanas yang menjadi persimpangan empat Kabupaten Subang, Sumedang, Bandung dan Purwakarta, merupakan jalan penjagaan pada masa penjajahan Belanda.


JALAN jaga yang sudah ada sebelum Indonesia merdeka, sebagai tempat penjagaan pasukan Belanda yang akan melintas untuk menjajah.
Kantor Pos yang berada tepat di depan tugu nanas, merupakan rumah peninggalan Belanda yang diduduki pribumi sejak tanggal 17 Agustus 1945. Semenjak Indonesia merdeka, jalan jaga yang kini menjadi Jalancagak, mulai bebas dilewati warga pribumi. Ketika zaman Belanda, jalan itu hanya tanah dan batu, belum ada tugu nanas. Hanya saja yang paling terkenal, karena jalan tersebut ada tiga cabang, warga pribumi menyebutnya jalan nyagak (bercabang, red). Tetapi warga menyebutnya dengan fasih Jalancagak yang hingga kini terkenal dengan tugu nanasnya.
Seiring berjalannya waktu, dengan pertambahan jumlah penduduk, pemerintahan mulai dibangun. Desa Bunihayu yang merupakan desa tertua mengawali adanya pemerintahan di kawasan tersebut pada tahun 70-an. Setelah mekar, desa Jalancagak, bertumbuhlah desa yang lain, hingga 11 desa yang mendesak untuk didirikan menjadi kecamatan.
Dari kemantren Jalancagak menjadi perwakilan daerah yang dipimpim Tajudin Nur dengan kantor di balai desa Jalancagak (saat ini kantor desa Jalancagak, red). Dorongan dari tokoh masyarakat dan pimpinan 11 desa yang menandatangani ke Bandung untuk dijadikan kecamatan. Demikian diungkapkan H Sajidin (68), tokoh masyarakat Jalancagak.
H Sadjidin mengatakan, dalam prosesnya, berdirinya Kecamatan Jalancagak dengan desakan dari 11 pemerintah yang ada di wilayah Jalancagak. Pengajuan ke provinsi hingga ke pusat ditempuh dengan tekad ingin mengembangkan daerah. Melalui proses yang panjang dan perjuangan para tokoh masyarakat ditetapkannya pada tanggal 16 Februari 1981 sebagai hari lahir Kecamatan Jalancagak.
“Penetapan tersebut diresmikan Gubernur Jawa Barat Aang Kunaefi dan sempat bentrok dengan kecamatan tomo pada saat itu. Namun karena desakan warga Jalancagak, kecamatan diresmmikan beliau dan Dachlan sebagai camat pertama ketika itu,” kata pelaku sejarah dari tokoh pemuda yang dulu menjadi saksi dan ikut menandatangani pernyataan ingin dibangunnya kecamatan Jalancagak.
Seiring berjalannya waktu, perkembangan dari berbagai sektor terus meningkat terjadi pemekaran Kecamatan Ciater dan Kasomalang.  Menandakan potensi yang luar biasa dari Kecamatan Jalancagak yang tidak dapat dikembangkan sendiri. Namun dari perkembangannya pasar dan terminal yang layak untuk daerah Jalancagak masih belum terpenuhi.
Sementara Camat Jalancagak Nana Mulyana mengatakan, Jalancagak yang dulunya jalan jaga memang harus diwujudkan. Dengan potensi wisata Subang Selatan, Jalancagak harus menjadi daerah penyangga wisatawan yang dapat mendongkrak perekonomian.
“Jalancagak sebagai pusat dari Subang selatan dari tujuh kecamatan. Sebagai jalur yang sering dilintasi. Jalancagak harus bisa berkembang dan lebih dipercantik. Terlebih lagi dengan akan dibukanya jalan tol Cikampek Palimanan (Cipali), yang berdampak porsitif bagi wilayah selatan dalam potensi wisatanya

Artikel Terkait

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »
Penulisan markup di komentar
  • Untuk menulis huruf bold gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>, dan silakan parse kode pada kotak parser di bawah ini.

Disqus
Tambahkan komentar Anda

1 comment

keren lah....
jalan cagak banyak kenangan..:D

Balas